Cara Edit Video

Dan Respons untuk artikel ini: 0 comments
Dalam melakukan video editing (edit movie/edit film, dsb), ada beberapa istilah.
Pinnacle itu hampir sama sistemnya dengan Windows Movie Maker.
Memakai sistem time-based ada sebenarnya time-linenya tapi malah membuat repot. Simple dan sederhana. Karena mudahnya pemakaian jadi agak sulit untuk proses video yang berat dan sesuai dengan keinginan. Transisi menarik untuk orang yang belum terbiasa menonton berbagai video namun jika udah sering bergelut akan menimbulkan persepsi sendiri atas transisi tersebut. Kemudian effectsnya sederhana, yang paling keren itu earthshakenya Pinnacle keren dan mudah digunakan. Untuk yang lain pengaturan untuk mencari hasil yang pas agak sulit dicapai.

Adobe Premiere mirip sama Canopus Edius
Murni memakai time-line seluruhnya. efek-efeknya sangat banyak dan bejibun. Tool yang sangat banyak dan penuh dengan opsi, dengan melihat user interface-nya aja sangat terlihat professional, namun jika melirik software lain (Vegas/FCP) akan terasa user yang keren itu ternyata cuma manipulasi. Tingkat kontrol dan pengendalian untuk pengeditan video (edit movie/edit film, dsb) disini sangat rumit untuk memotong kita musti memilih tool, untuk memperlambat kadang kita musti harus memilih tool dan atau mengaturnya melalui propertiesnya. Color Balance dan sistem pewarnaannya asyik (secara yang Adobe punya), tapi jujur kalo masih baru dalam dunia video editing akan terasa membosankan dan membawa kesan yang agak suram, namun setelah lama bergelut kita akan mencari warna2 ini. Untuk canopus tidak diragukan lagi kelebihan yang paling mencolok adalah sistem bundle software dan hardware (walau harganya cukup mencekik) yang dapat memaksimalkan kinerja kita.
Sony Vegas prinsip kerjanya sama dengan Final Cut Pro ((FCP)Apple punya)
FCP sempat menjajaki peringkat teratas software video editing terbaik, namun semenjak kehadiran Sony Vegas, perlahan ketenaran FCP mulai tersaingi, dua software ini sekarang sudah dipakai para filmmaker kelas atas. diduga banyak film layar lebar yang menggunakan FCP atau Sony Vegas (SV) sebagai software editingnya. Kelebihannya adalah user interface yang sederhana (setidaknya lebih sederhana dibanding Premiere) namun dapat memuat seluruh informasi penting. kelebihan yang bakal dirasakan adanya shortcut untuk pemotongan gambar atau tidak ada tool untuk memotong gambar. Kemudian di SV ada cara mudah untuk mengatur fade in/out sebuah adegan. Cara kerja yang cepat, preview yang sangat cepat, dan begitu mudah. hasil renderan jika diatur secara tepat, maka akan dapat menghasilkan renderan yang hampir setara kualitasnya dengan s/w khusus untuk rendering semisal TMPGencoder / Canopus Procoder (jika hanya mengandalkan s/w tanpa h/w). namun di SV sistem warnanya tidak bisa sespesifik di Adobe Premiere, tingkat kontrasnya terlalu tinggi, warna2 nanggung itu agak sulit dicari.
Dengan demikian file yang tadi sudah bisa dilakukan video transfer/transfer film. File video transfer/tranfer film tersebut tidak kalah dengan aslinya. Semoga bermanfaat

Anda sedang membaca artikel tentang Cara Edit Video dan anda bisa menemukan artikel Cara Edit Video ini dengan url http://adidolok.blogspot.com/2009/09/cara-edit-video.html. Jika anda merasa artikel Cara Edit Video ini bermanfaat bagi teman-teman anda, jangan lupa untuk membagikan artikel ini ke teman-teman anda. Terimakasih.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan anda berkomentar. Komentar Anda akan langsung muncul. Anda bisa memasukkan link kedalam tulisan di komentar anda. Bukan hanya "link", anda juga bisa memasukkan Batu, Bata, Perhiasan, Balok, Pesawat, Mobil...dll ke dalam kotak komentar.

Copyright © Kumpulan Artikel dan Software

Sponsored By: GratisTemplate V.04-Designed By: Habib Blog
Blog Artikel dan Software ini diurus oleh 1 orang. Tidak semua artikel yang ada disini bersumber dari adidolok