Lazada Indonesia

5 Kesalahan dalam Bisnis Blogging

Banyak perusahaan besar yang membangun blog sebagai pelengkap situs resmi perusahaan. Tujuannya, agar lebih mudah berinteraksi dengan konsumen, dan dengan cara yang lebih kasual. Blog juga menjadi sarana para pebisnis pemula untuk memperkenalkan produk atau jasanya. Bila dikelola dengan baik, blog dapat menarik perhatian orang terhadap bisnis tersebut, selain meraih pelanggan baru, dan mengubah pelanggan yang sudah ada menjadi penggemar. Coba lihat merek seperti Apple, BlackBerry, atau Crocs, mereka tak hanya membuat konsumen memakai barangnya, tetapi juga mempengaruhi orang-orang di lingkungannya untuk turut memakai.

Namun menciptakan blog untuk bisnis yang masih kecil tidak mudah. Butuh kerja keras, kemampuan berpikir kreatif tentang bisnis Anda, serta mengembangkan blog yang dibaca banyak penggemar. Jika Anda menghindari lima kesalahan dalam nge-blog berikut ini, peluang Anda untuk membangun blog bisnis yang sukses bukan sekadar mimpi lagi.

Kesalahan #1: Memperlakukan blog seperti press center
Inilah kesalahan nomor satu para blogger bisnis. Blog bukanlah tempat untuk memberikan siaran pers. Blogging adalah sarana berbicara, yang menawarkan suatu cara untuk konsumen bagaimana terhubung dengan bisnis Anda pada level baru. Siaran pers justru adalah kebalikannya. Isinya tidak personal, mempromosikan diri sendiri, sehingga kebanyakan pembaca tidak mempercayainya. Jika Anda menggunakan blog hanya untuk mempublikasikan siaran pers, pembaca tak akan tertarik untuk membacanya, apalagi mempercayai isinya.

Tips: Jadikan blog untuk mengumumkan produk atau bisnis Anda, dengan cara penulisan yang orisinal dan lebih kasual. Kemudian, gunakan blog untuk menulis hal-hal lain selain bisnis. Bagikan pikiran-pikiran Anda tentang industrinya, bagaimana kehidupan kerja dari hari ke hari, dan sediakan tips and tricks berbisnis berdasarkan pengalaman Anda.

Kesalahan #2: Tidak mem-posting tulisan secara teratur
Pernah melihat sebuah blog tertentu secara teratur? Seberapa sering mereka mempublikasikan artikelnya? Kebanyakan blog yang banyak dibaca orang  biasanya mem-posting content baru setidaknya beberapa kali seminggu. Blog-blog semacam ini juga berusaha mematuhi jadual untuk membuat tulisan secara reguler, karena bila blog terus menampilkan sesuatu yang baru, pembaca akan terus kembali. Anda pun dapat membangun komunitas pengguna, dan mengubah mereka menjadi penggemar.

Tips: Bila kesulitan mencari ide mengenai apa yang harus ditulis, Anda bisa mengajak tim Anda berdiskusi, atau jalan-jalan ke mal untuk mengamati perilaku pengunjung. Anda bahkan bisa memancing pelanggan untuk memberikan masukan mengenai topik yang ingin ditulis.

Kesalahan #3: Tidak memungkinkan interaksi dengan pembaca
Bila blogging merupakan sarana berdiskusi, apa artinya jika kita tidak membuka peluang bagi pembaca untuk berinteraksi dengan kita? Manfaatkan kolom blog comments untuk menerima komentar atau kritik dari para pembaca. Undang mereka untuk merespons postingan Anda, atau apa pun yang berkaitan dengan blog tersebut.

Tips: Komunikasi seharusnya berjalan dua arah. Karena itu, tanggapi komentar pembaca, baik yang memuji, memberi saran, atau pun mengkritik. Kemauan Anda untuk terkoneksi dengan pembaca akan mengembangkan komunitas, yang dengan setia akan memberikan umpan balik yang berkualitas. Anda pun perlu berpartisipasi dalam obrolan di blog lain di industri yang sama. Gunanya untuk memperkenalkan blogging brand Anda, dan meraih pembaca baru.

Kesalahan #4: Content baru sulit ditemukan
Blog Anda akan dinilai kurang aplikatif jika pembaca tidak dapat menemukan content-content baru dengan mudah. Pastikan bahwa setiap content baru yang Anda tambahkan segera muncul dan memiliki alur yang mudah dibaca.

Tips: Blog Anda bisa dibuat agar mudah ditemukan dengan me-link-nya secara mencolok dari situs perusahaan Anda, atau memasukkan alamat blog Anda di bawah email. Bisa juga dengan memasangnya di kartu nama. Gunakan RSS feed, atau format data yang digunakan untuk menyediakan content yang telah di-update secara teratur untuk pembaca. Situs jejaring sosial seperti Twitter dan Facebook juga bisa dimanfaatkan untuk mengabarkan content blog yang baru.

Kesalahan #5: Berharap terlalu banyak, dan terlalu cepat
Ibarat lomba lari, blogging bukan lomba lari sprint, melainkan maraton. Membangun blog hingga dikenal orang butuh waktu, bahkan pada bulan-bulan pertama Anda pasti merasa menulis untuk Anda sendiri. Untuk membangun komunitas pembaca, apalagi pembaca yang setia, jelas tidak akan terjadi dalam waktu cepat. Jangan mengharapkan feedback secara instan.

Tips: Tetapkan tujuan yang dapat dicapai, dan jangan menyerah setelah tiga bulan. Beri kesempatan setidaknya satu tahun untuk mengirim content secara teratur.

Silahkan anda berkomentar. Komentar Anda akan langsung muncul. Anda bisa memasukkan link kedalam tulisan di komentar anda. Bukan hanya "link", anda juga bisa memasukkan Batu, Bata, Perhiasan, Balok, Pesawat, Mobil...dll ke dalam kotak komentar.